Berkebun

Instalasi Irigasi Tetes dengan Selang Drip

irigasi tetes

Artikel ini akan menjelaskan rancangan irigasi tetes yang telah saya gunakan ketika penelitian. Dalam hal ini, saya akan menjelaskan jaringan irigasinya. Untuk membuatnya lebih mudah dan untuk memahami sistem irigasi tetes yang saya gunakan.

Tips paling penting yang saya sarankan untuk teman-teman yang ingin menggunakan irigasi tetes adalah, pertama-tama harus merencanakan pengaturan jaringan irigasi tetes. Pengaturan jaringan irigasi tetes dapat disesuaikan dengan kondisi tanah dan kebutuhan penggunanya.

Dalam pengalaman saya, irigasi tetes diatur untuk kebutuhan 12 plot. Dari masing-masing plot ini hanya satu baris tape tetes yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan tanaman cabai yang terdiri dari 2 baris per petaknya. Saya pikir persiapan dengan garis pita tetes untuk dua garis tanaman tidak bagus. Kami merekomendasikan teman-teman untuk menggunakan satu jalur tetes untuk satu baris tanaman saja. Ini karena yang tersebar luas diproduksi oleh tetesan tidak melebar (diameter kurang lebih 15 hingga 20 cm), sehingga kurang mampu memenuhi kebutuhan dua garis tanaman, terutama tanaman dari lombok yang biasanya membutuhkan deretan baris 50 cm.

Menggunakan pita tetes untuk dua garis tanaman dapat digunakan untuk menghemat biaya. Sehingga perlunya dua baris tanaman dengan pita tetesan, gunakan metode perkebunan zig-zag sehingga jarak antara garis bisa lebih lengkap. Tapi saya menduga bahwa, meskipun telah ditipu dengan metode perkebunan zig-zag dan menutup jarak antara garis, tidak akan lebih baik jika saya menggunakan pita tetesan untuk garis tanaman (dua kaset tetes untuk pola-pola) dengan pola ruang dan pemotongan normal. Tentu saja, pendapat ini tidak sepenuhnya benar dan harus dipelajari lebih teliti. Selanjutnya, kami mengenali lebih banyak di beberapa bagian sistem irigasi tetes yang telah saya gunakan.

Bagian dari jaringan irigasi

Jaringan irigasi terdiri dari 3 alat utama, yaitu 16 mm hoses pic, selang pic 12 mm dan diameter 16 mm. Secara teknis, kita dapat menggunakan bahan lain seperti tabung PVC, selang biasa, dll. Untuk mengganti fungsi selang PE 12 mm dan 16 mm. Tetapi selang EP memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan pipa dan selang biasa. Selang PE memiliki fleksibilitas tinggi sehingga tidak pecah atau retak dengan mudah jika diinjak-injak atau dihancurkan oleh kendaraan berat. Kita dapat memenuhi risiko ini jika kita menggunakan pipa.

Berbeda dengan selang yang umum digunakan untuk kebutuhan rumah, selang PE memiliki warna hitam gelap yang sulit ditembus dengan cahaya. Ini mengurangi risiko blokade yang disebabkan oleh lumut dan ganggang. Keberadaan penyumbatan ini tentu sangat mengganggu kinerja sistem irigasi tetes. Kita juga dapat menemukan situasi ini jika kita menggunakan pipa.

Berbeda dengan selang EP, pita tetes memiliki bentuk datar dan tipis. Pita tetes memiliki emitor yang berfungsi sebagai lubang penetes air. Saat memasang pita tetes, posisi emitor yang tepat menunjuk. Driptop akan dibulatkan sebagai selang saat diisi dengan air. Menurut sumber yang saya baca, driptpe tidak dapat menerima tekanan lebih dari 15 psi. Tekanan yang lebih besar dari itu akan menyebabkan kerusakan pada tetesan rekaman. Saya juga memiliki pengalaman ini ketika esai peralatan irigasi tetes hanya menggunakan 5 m dritppe tanpa membuka aliran aliran selanjutnya (yang sebelumnya saya jelaskan di bagian 2 unit utama). Uji mengakibatkan pita tetesan menerima tekanan yang sangat besar sampai akhirnya meledak dan membuat rekaman tetes yang robek. Catatan pentingnya adalah instalasi pita tetesan ini hanya dapat dipasang lurus (tidak dikonversi).

Tagged

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *