Uncategorized

Menjadwalkan Karyawan Ritel

Menjadwalkan Karyawan Ritel . Hunian dengan konsep mewah, nyaman dengan berbagai macam fitur yang ditawarkan khusus untuk anda. Dengan bangunan yang megah dan berfasilitas serba ada ini LRT City Bekasi adalah jawaban yang paling tepat.

penjadwalan tim saya selalu menjadi salah satu tugas paling tidak favorit saya sebagai manajer ritel. Itu membosankan, perlu waktu berjam-jam dan bahkan ketika saya pikir saya sudah benar, saya mungkin tidak. Apa yang membuat penjadwalan menjadi tantangan adalah Anda menyeimbangkan tuntutan individu di tim Anda dengan tuntutan bisnis Anda. Ini bisa sangat menyita waktu dan membuat frustrasi.

Katakanlah Anda menyelesaikan jadwal yang membutuhkan waktu 2 jam untuk dibuat. Anda telah secara hati-hati memastikan setiap orang memiliki setidaknya dua hari libur, dan semua permintaan yang disetujui untuk hari dan liburan telah dihormati.

Menjadwalkan Karyawan Ritel

Anda memposting jadwal dan kemudian Anda diberi tahu bahwa seseorang di tim penjualan Anda membutuhkan hari libur yang berbeda. Ini mungkin tampak sederhana, tetapi Anda harus membuat jadwal lain, untuk membuat penyesuaian. Anda harus meninjau setiap individu dan hari lagi untuk memastikan bahwa semua kebutuhan terpenuhi. Jangan Anda benci ketika itu terjadi.

Bagaimana Anda bisa membuat proses ini lebih sederhana dan tidak terlalu membosankan. Solusi pertama saya adalah melatih asisten saya untuk melakukan jadwal dan mendelegasikan tugas ini kepadanya. Masalah dipecahkan.

Yah, tidak cukup. Saya dibebaskan dari penjadwalan, tetapi masalahnya masih ada. Alih-alih saya menghabiskan 2 hingga 3 jam per jadwal, asisten saya adalah. Namun, sebagai hasil dari dia melakukannya saya belajar salah satu solusi untuk masalah kami – “Atur Jadwal.” Ketika dia mengambil alih jadwal dia bermitra dengan setiap penjual untuk memastikan apa jadwal yang mereka sukai. Dia kemudian membuat jadwal terutama berdasarkan kebutuhan bisnis dan kedua berdasarkan preferensi individu.

Ini berhasil luar biasa. Beberapa orang lebih suka bekerja pagi hari, beberapa malam, beberapa suka akhir pekan, sementara yang lain melihat akhir pekan sebagai hari uang. Saya selalu menolak untuk mengatur jadwal karena saya merasa itu mengunci saya untuk memberikan seseorang hari libur tertentu.

Menjadwalkan Karyawan Ritel

Namun, tim saya memahami bahwa dalam ritel jadwal akan bervariasi dari waktu ke waktu. Mereka juga memahami bahwa malam hari dan akhir pekan adalah saat sebagian besar bisnis ritel dilakukan. Mereka memahami ini, karena kami mengomunikasikan ide-ide ini secara teratur – yang merupakan solusi selanjutnya.

Jika Anda berkomunikasi dan memberi tahu tim Anda dan mereka berkomunikasi dan memberi tahu Anda, banyak masalah penjadwalan Anda akan hilang. Saya meminta tim saya untuk memberi tahu saya tentang semua permintaan setidaknya dua minggu sebelumnya dan bahwa mereka memberi tahu saya tentang permintaan liburan 4 minggu sebelumnya.

Saya pada gilirannya mempublikasikan 2 minggu jadwal setiap saat. Selama pertemuan saya memberi tahu mereka bahwa jadwal itu bervariasi dan saya juga memberi tahu mereka tentang hari-hari bahwa saya akan membutuhkan peliputan tambahan. Saya menekankan tanggal di mana tidak ada permintaan liburan yang akan dihormati.

Permintaan berkomunikasi secara resmi bervariasi dari perusahaan ke perusahaan. Satu perusahaan saya bekerja untuk benar-benar memiliki formulir bagi karyawan untuk mengisi secara resmi meminta hari libur. Ketat seperti ini mungkin terdengar, itu bekerja dengan baik.

Ini memberi saya dan karyawan cara untuk melacak permintaan yang disetujui. Setelah disetujui, saya memasukkan permintaan dalam kalender perencanaan saya dan kemudian memasukkannya ke dalam “File Permintaan yang Disetujui.” Ini adalah cara yang rapi untuk mengelola permintaan.

Saya menyetujui permintaan atas dasar first come first serve. Tim saya tahu bahwa meminta bukanlah jaminan, namun mereka juga tahu bahwa saya akan berusaha sekuat tenaga untuk memberi mereka hari-hari yang mereka inginkan. Untuk menjaga agar persetujuan adil saya membatasi penimbunan dengan mengizinkan hanya dua permintaan premium berturut-turut.

Menjadwalkan Karyawan Ritel

Misalnya, Jika seseorang meminta Memorial Day tidak aktif, tanggal 4 Juli tidak aktif dan Hari Buruh libur, mereka mungkin mendapatkan dua yang pertama, tetapi mungkin tidak mendapatkan yang ke-3 – bahkan jika mereka yang ke-1 untuk memintanya. Dengan melakukan ini saya membatasi satu orang dari menimbun semua hari libur premium. Tim saya memahami dan setuju bahwa tidak adil bagi satu orang untuk mendapatkan setiap hari libur premium. Ini membuat permintaan adil dan seimbang.

Orang ingin memiliki kehidupan di luar pekerjaan dan Anda harus menghormati dan mendorongnya. Meskipun saya meminta minimal dua minggu atas permintaan, saya akan menyetujui permintaan dengan pemberitahuan lebih pendek – aturan dibuat untuk dipatahkan sesekali.

Prioritas saya ketika menjadwalkan adalah bahwa saya ingin orang-orang terbaik saya bekerja pada hari-hari tersibuk. Dengan kata lain, fokus saya dalam penjadwalan adalah mendorong bisnis, melalui penjadwalan. Dalam lingkungan yang ditugaskan ini sangat bagus untuk orang-orang top Anda tetapi itu menyebalkan bagi Anda yang lamban.

Saya memiliki tenaga penjual yang benar-benar marah karena tidak mendapatkan lebih banyak hari Sabtu dan malam hari. Dalam lingkungan per jam, ini mungkin penjualan yang lebih sulit bagi perwakilan Anda yang lebih baik seperti mengapa mereka bekerja di bagian akhir pekan yang lebih besar, misalnya. Anda harus menemukan keseimbangannya.

Penjadwalan adalah salah satu tugas terberat yang Anda miliki karena Anda harus mengelola tuntutan pribadi pesaing terhadap kebutuhan bisnis Anda. Bagaimana Anda akan mengelola kehendak tim Anda dan memprioritaskan mereka terhadap kebutuhan bisnis Anda. Tugas yang memakan waktu ini dapat dikelola jika Anda mengikuti beberapa panduan yang terbukti:

1. Gunakan Jadwal Set kapanpun memungkinkan
2. Atur aturan & panduan Penjadwalan
3. Komunikasikan panduan
4. Permintaan dokumen
5. Buat proses permintaan adil
6. Jadikan bisnis sebagai prioritas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *